Sunday, January 8, 2017

A Little Chat Antara JMFC Dengan Komika, Aktor Dan Sutradara : Ernest Prakasa (By Nendra Pratama - JMFC 069)

Ernest Prakasa adalah seorang komedian yang sekarang terjun dan berkecimpung di dunia perfilman, dan kami beruntung dapat mewawancarainya via email, berikut kutipan wawancara yang kami dapatkan :

 Ernest Prakasa
Gambar : wikipedia.org

Q : Om, lebih seneng disebut apa nih sekarang? Komika? Presenter? Bintang film? Atau sutradara om? Alasannya kenapa?
A : “Komedian”. karena apa pun yang saya kerjakan, pasti berhubungan dengan komedi.


Q : Bisa gak om review dikit karir om, mulai dari mencoba menjadi musisi sampai ikutan kompetisi stand up trus sampek keliatan nyaman banget sekarang nyemplung ke dunia perfilman?
A :Awal karier saya adalah di industri musik. Nyaris enam tahun berkutat di industri musik, saya mendaftarkan diri ke kompetisi Stand Up di salah satu tv swasta. Lalu sempat menjadi Ketua pertama dari Stand Up Indo hingga Juni 2013. Saya komedian pertama Indonesia yang melakukan hal tur 11 kota, dinamai Merem Melek. Selanjutnya ada tur Illucinati, dapet rekor sebagai komedi tunggal spesial pertama di Indonesia yang digelar sebanyak tiga kali pertunjukan dalam satu hari. Karir mulai melebar mulai tahun 2012-2013, dengan menulis buku dan menjadi pemeran di beberapa film. Sampelah sekarang menjadi sutradara.


Q : Di dunia perfilaman Indonesia karir om termasuk melesat banget ini, dari mulai ikut di Make Money sampai sekarang Cek Toko Sebelah, film yang paling berkesan tuh yang mana om?
A : Sampai saat ini paling berkesan sih NGENEST, film pertama tapi tembus top 10 box office Indonesia dan dapet 7 piala dari 4 festival yang berbeda. 
 Ngenest
Q : Di Ngenest itukan awal karir om sebagai sutradara dan sekaligus pemerannya. Ada kesulitan gak om ngejalaninya? Dan om belajar soal penyutradaraan dimana sih kok bisa diawal karir langsung masuk nominasi Indonesia Box Office Movie Award gitu? Belajar dong saya sama om hehehe...
A : Kesulitannya terletak pada membagi tenaga dan konsentrasi antara menjadi pemain dan sutradara. Untuk menjadi sutradara saya membekali diri dengan membaca buku, berkonsultasi dengan rekan-rekan yang lebih senior, dan didampingi oleh crew yang bukan hanya berpengalaman, tapi juga sepenuhnya bisa saya percayai.

Q :  Kalo Ngenest kan dari adaptasi buku yang om tulis, kalo Cek Toko Sebelah ini inspirasinya darimana om? Boleh dong cerita sedikit hehehe...
A : Inspirasinya dari fenomena di keluarga Chinese, anak udah kuliah ke luar negeri ujung-ujungnya disuruh jaga toko. Dari ide itu, saya kembangkan jadi konflik keluarga berbalut drama komedi.


Q : Yang nulis scenario tuh om bareng tante Meira sama Mbak Jenny Yusuf kan om? Ada alasan khusus gak pake mbak Jenny buat nulis skenarionya om?
A : Sebenernya jenny udah bantu sejak di NGENEST, tapi lebih informal. kalo disini, dia secara profesional memang menjabat sebagai script consultant. Alasannya karena dia satu dari sedikit orang yang menurut saya punya penguasaan yang sangat baik tentang struktur cerita, sekaligus punya sense of drama yang mumpuni.



Q : Cameonya banyak banget om di film Cek Toko Sebelah ini, itu ngatur jadwal syuting sama ngarahin mereka gak repot ya om?
A : Biasa aja sih.
 
 Cek Toko Sebelah
Gambar  : id.wikipedia.org

Q : Di Ngenest om pake 24 komika nah di film ini om pake 20 komika, itu ada alasan khusus atau hanya ingin ngulang kesuksesan Ngenest om?
A : Tentu ada alasannya. saya lahir di komunitas stand-up comedy, dan komunitas itu pula yang ingin saya bawa ke manapun saya pergi. Makanya saya ingin membuka pintu selebar-lebarnya bagi rekan-rekan di komunitas, supaya comic-comic lokal semakin sukses.



Q : Harapan om, setelah liat film Cek Toko Sebelah, apa yang bisa penonton bawa pulang selain dari tawa dan keceriaan sehabis nonton om?
A : Komedi itu hanya kemasan. pesan sesungguhnya film ini adalah tentang empati. Tentang mencoba memahami perspektif orang lain, terutama saat berkonflik dengan anggota keluarga yang lain. 


Q : Oh iya, ini head to headnya Hangout kan om? Gak takut ya????
A : Siapa bilang nggak takut? takut lah :))
 


Q : Terakhir om, setelah nyaman di dunia film gak ada gitu rasa rindu naek panggung stand up keliling – keliling Indonesia lagi om? Kan belum nih om maen ke Jambi, hehehe...
A : Rindu banget. makanya april-mei 2017 mau tur lagi. 


Q : Sebagai penutup, kasihlah sedikit motivasi atau arahan buat kami nih yang masih belajar om, terutama tentang dunia perfilman dan segala macamnya.
A : Kalo serius pengen masuk ke industri, mulailah dengan membuat karya. Ikut lomba film pendek, misalnya. Dari sana kita bisa membangun networking untuk melangkah ke jenjang berikutnya.
Terima kasih om Ernest kesempatan wawancaranya. Semoga sehat selalu dan makin sukses ya om.

3 comments:

  1. awosome....sukses selalu JMFC...kalau bisa JMFC tampil donk di public, ya misalnya bikin stand kalau ada event2 gtu, nah contohnya seperti sekarang ni moment Ultah Jambi, biar banyak tertarik dengan komunitas pencinta film ini, oy satu lagi ni....JMFC banyk member cewek-ceweknya mana tau bisa cari jodoh hehehehhe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih saran dan apresiasinya kakak :)) boleh kok maen2 juga di sosmed kita2 siapa tau aja memang ntar ketemu jodohnya, jodoh sama JMFC hehehe....

      Delete
    2. sayang kakaknya ga ninggalin jejak. ga ada nama.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...